Curhat Sob: Gak Bisa Move On Dari Majalengka karena Lagi Merantau

Dari @nurulayulathif via curhat@besoksenin.co

sekarang gue kuliah di Akper PEMKAB Lahat sumatera selatan. Tapi gue lahir dan dibesarkan di Majalengka. Gue sekarang tinggal di Lahat sama nenek gue..
Sedangkan ibu dan ayahku masih tinggal di  Majalengka tercinta.. hmmmm udah sekitar setahun gue pergi dari majalengka.. rasanya kangeeeeeennnnnn banget sama suasana disana, kangen sama tetangga yg ramah, kangen sama temen2 yg selalu ngajak ngabisin duit, dan yang paling ngangenin adalah RUMAH gue sendiri.. dimana dirumah itulah semua cerita tersimpan disana, cerita ketika gue dimanja  nyokap bokap, dimarahin, dididik, terus tempat gue ngumpul sama temen, diapelin cowok dan bahkan cowok gue pernah kena  bantai bokap gue dirumah itu… uuuuhh pokoknya semuanya lengkap di rumah itu…. Tapi sekarang si cowok itu udah jadi Mantan. Yaaaa walaupun masih ada di hati alias gue belum bisa move on dr dia wkwkwk… Ingin rasanya segera pulang dan kembali ke Majalengka tercintaaaahhhhhh…. tapi entah kapan ya bisa pulang 😭 Rasanya ingin ngulangin semua kenangan indah di Majalengka 😭 Sekarang cuman bisa mantengin Ig nya besoksenin aja kalo kangen Majalengka 😭😭😭😭 thanks ya udh dengerin curhatan gue min 😚😚

Buih-buih Kenangan Bersama Mantan via pexels

Uuuuu ini curhatan yang bikin aku menitikkan air mata sampai bisa menggantikan air Bunderan Munjul selama 8 purnama! Tapi, intinya Kamu curhat gak bisa move on dari mantan atau dari Majalengka, sih?

Begini, Dek Nurul.

Merantau memang paling menyebalkan! Bayangkan saja, mau makan gak bareng sama orang tua. Memang, sih, kita jadi bebas memilih makanan. Tapi, tetap saja makanan emak di rumah udah paling enak se-alam dunia! Belum lagi urusan hujan. Kalau merantau dan kita lupa cucian belum diangkat, ya sudah pasti diguyur. Coba kalau di rumah dan gak merantau? Sudah pasti diamankan sama ibu. Yang paling menyedihkan itu kalau merantau dan sakit. Hmm.. Udah paling bingung. Lebih bingung dari jawab pertanyaan gebetan, “Aku gendutan atau nggak, sih?”. Mau ngapa-ngapain pun jadi super males.

Tapi… tapi.. ketahuilah. Merantau adalah salah satu cara agar Kamu pandai menanam dan menata rindu. Keluarga, teman, bahkan mantan yang buat Kamu gak bisa move on dari Majalengka, adalah mutiara terindah tiada tara. Lantas, kalau kamu merantau, kamu akan lebih banyak menemukan mutiara-mutiara yang lain dong.

Sejatinya, merantau itu untuk pulang-pulang juga. Ketika merantau itu benar-benar digunakan untuk menemukan makna hidup, Kamu pasti akan menemukannya. Jadi, teruslah menabung rindu itu banyak-banyak dan lekaslah pulang dengan rindu yang berat.

Fakhrul Azharie

Ditulis oleh Fakhrul Azharie

Jangan follow kalau nantinya unfollow *bio kekinian

Lihat profil lengkap